Assalamualaikum

Saturday, December 31, 2011

Kisah cinta Saidina Ali dan Puteri Rasulullah SAW

Assalamualaikum...

Bismillahirrahmanirrahim...

Dekat u nie,ramai rupanya nak cari pasangan...baca status fb kwan,semuanya pasal hendak 'mencari' dan berkahwin.....memang itu fitrah kita sebagai manusia...tapi,ingat! jagalah cinta kita sebaiknya...supaya cinta itu suci dan berharga sebelum masuk ke alam pernikahan...

Saya tahu ada rakan2 yang sudah pun 'cop' orang tertentu....

ha...sekarang saya nak kongsi salah satu cinta agung antara Saidina Ali dan Fatimah Az-Zahra(puteri kesayangan Rasulullah SAW)...

Cuba baca kisah mereka...moga2 kita juga dapat mencontohi kisah cinta sepupu Rasulullah SAW ini... :)


Dipendamkan di dalam hatinya, yang tidak diceritakan kepada sesiapa tentang perasaan hatinya. Tertarik dirinya seorang gadis, yang punya peribadi tinggi, paras yang cantik, kecekalan yang kuat, apatah lagi ibadahnya, hasil didikan ayahnya yang dicintai oleh umat manusia, yakni Rasulullah S.A.W. Itulah Fatimah Az-Zahrah, puteri kesayangan Nabi Muhammad, serikandi berperibadi mulia. Dia sedar, dirinya tidak punya apa-apa, untuk meminang puteri Rasulullah. Hanya usaha dengan bekerja supaya dapat merealisasikan cintanya. Itulah Ali, sepupu baginda sendiri. Sehingga beliau tersentap, mendengar perkhabaran bahawa sahabat mulia nabi, Abu Bakar As-Siddiq, melamar Fatimah.

”Allah mengujiku rupanya”, begitu batin ’Ali. Ia merasa diuji kerana merasa apalah dia dibanding Abu Bakar. Kedudukan di sisi Nabi? Abu Bakr lebih utama, mungkin dia bukan kerabat dekat Nabi seperti ’Ali, namun keimanan dan pembelaannya pada Allah dan RasulNya tak tertandingi. Lihatlah bagaimana Abu Bakr menjadi kawan perjalanan Nabi dalam hijrah sementara ’Ali bertugas menggantikan beliau untuk menanti maut di ranjangnya.Lihatlah juga bagaimana Abu Bakr berda’wah. Lihatlah berapa banyak tokoh bangsawan dan saudagar Makkah yang masuk Islam karena sentuhan Abu Bakar; ’Utsman, ’Abdurrahman ibn ’Auf, Thalhah, Zubair, Sa’d ibn Abi Waqqash, Mush’ab. Ini yang tak mungkin dilakukan kanak-kanak kurang pergaulan seperti ’Ali. Lihatlah berapa banyak budak muslim yang dibebaskan dan para faqir yang dibela Abu Bakar; Bilal, Khabbab, keluarga Yassir, ’Abdullah ibn Mas’ud. Dan siapa budak yang dibebaskan ’Ali?Dari segi kewangan, Abu Bakar sang saudagar, insyaallah lebih bisa membahagiakan Fathimah.’Ali hanya pemuda miskin dari keluarga miskin.

”Inilah persaudaraan dan cinta”, gumam ’Ali.
”Aku mengutamakan Abu Bakr atas diriku, aku mengutamakan kebahagiaan Fathimah atas cintaku.”

Namun, sinar masih ada buatnya. Perkhabaran diterima bahawa pinangan Abu Bakar ditolah baik oleh Nabi. Ini menaikkan semangat beliau untuk berusaha mempersiapkan diri. Tapi, ujian itu bukan setakat disitu, kali ini perkhabaran lain diterima olehnya. Umar Al-Khatab, seorang sahabat gagah perkasa, menggerunkan musuh islam, dan dia pula cuba meminang Fatimah. Seorang lelaki yang terang-terangan mengisytiharkan keislamannya, yang nyata membuatkan muslimin dan muslimat ketika itu yang dilanda ketakutan oleh tentangan kafir quraisy mula berani mendongak muka, seorang lelaki yang membuatkan syaitan berlari ketakutan.

Ya, Al Faruq, sang pemisah kebenaran dan kebathilan itu juga datang melamar Fathimah. Ali mendengar sendiri betapa seringnya Nabi berkata, ”Aku datang bersama Abu Bakr dan ’Umar, aku keluar bersama Abu Bakr dan ’Umar, aku masuk bersama Abu Bakr dan ’Umar”. Betapa tinggi kedudukannya di sisi Rasul, di sisi ayah Fathimah. Ali redha kerana dia tahu Umar lagi layak darinya. Tetapi, sekali lagi peluang terbuka, tatkala perkhabaran diterimanya, bahawa pinangan Umar juga ditolak. Bagaimanakah sebenarnya menantu pilihan nabi, sedangkan dua sahabat baginda turut ditolak peminangannya?

Pada suatu hari Abu Bakar As-Shiddiq r.a. Umar Ibnul Khatab r.a. dan Sa’ad bin Mu’adz bersama-sama Rasul Allah s.a.w. duduk dalam masjid. Pada kesempatan itu diperbincangkan antara lain persoalan puteri Rasul Allah s.a.w. Saat itu baginda bertanya kepada Abu Bakar As-Shiddiq r.a “Apakah engkau bersedia menyampaikan persoalan Fatimah itu kepada Ali bin Abi Thalib?”

Abu Bakar As-Shiddiq menyatakan kesediaanya. Ia beranjak untuk menghubungi Ali r.a. Sewaktu Ali r.a. melihat datangnya Abu Bakar As-Shiddiq r.a. dgn tergopoh-gopoh dan terperanjat ia menyambutnya kemudian bertanya: “Anda datang membawa berita apa?”

Setelah duduk beristirahat sejenak Abu Bakar As-Shiddiq r.a. segera menjelaskan persoalannya: “Hai Ali engkau adalah orang pertama yg beriman kepada Allah dan Rasul-Nya serta mempunyai keutamaan lebih dibanding dengan orang lain. Semua sifat utama ada pada dirimu. Demikian pula engkau adalah kerabat Rasul Allah s.a.w. Beberapa orang sahabat terkemuka telah menyampaikan lamaran kepada baginda untuk mempersunting puteri beliau. Lamaran itu telah beliau semua tolak. Beliau mengemukakan bahawa persoalan puterinya diserahkan kepada Allah s.w.t. Akan tetapi hai Ali apa sebab hingga sekarang engkau belum pernah menyebut-nyebut puteri beliau itu dan mengapa engkau tidak melamar untuk dirimu sendiri? Kuharap semoga Allah dan RasulNya akan menahan puteri itu untukmu.”

Mendengar perkataan Abu Bakar r.a. mata Saidina Ali r.a. berlinang air mata. Menanggapi kata-kata itu, Ali r.a. berkata: “Hai Abu Bakar, anda telah membuatkan hatiku bergoncang yang semulanya tenang. Anda telah mengingatkan sesuatu yang sudah kulupakan. Demi Allah aku memang menghendaki Fatimah tetapi yang menjadi penghalang satu-satunya bagiku ialah kerana aku tidak mempunyai apa-apa.”

Abu Bakar r.a. terharu mendengar jawapan Ali itu. Untuk membesarkan dan menguatkan hati Imam Ali r.a. Abu Bakar r.a. berkata: “Hai Ali, janganlah engkau berkata seperti itu. Bagi Allah dan Rasul-Nya dunia dan seisinya ini hanyalah ibarat debu bertaburan belaka!”

Setelah berlangsung dialog seperlunya Abu Bakar r.a. berhasil mendorong keberanian Imam Ali r.a. untuk melamar puteri Rasul Allah s.a.w.

Beberapa waktu kemudian Saidina Ali r.a. datang menghadap Rasul Allah s.a.w. yg ketika itu sedang berada di tempat kediaman Ummu Salmah. Mendengar pintu diketuk orang, Ummu Salmah bertanya kepada Rasulullah s.a.w.: “Siapakah yg mengetuk pintu?” Rasul Allah s.a.w. menjawab: “Bangunlah dan bukakan pintu baginya. Dia orang yang dicintai Allah dan RasulNya dan ia pun mencintai Allah dan Rasul-Nya!”

Jawapan Nabi Muhammad s.a.w. itu belum memuaskan Ummu Salmah r.a. Ia bertanya lagi: “Ya tetapi siapakah dia itu?”

“Dia saudaraku orang kesayanganku!” jawab Nabi Muhammad s.a.w.

Tercantum dalam banyak riwayat bahawa Ummu Salmah di kemudian hari mengisahkan pengalamannya sendiri mengenai kunjungan Saidina Ali r.a. kepada Nabi Muhammad s.a.w. itu: “Aku berdiri cepat-cepat menuju ke pintu sampai kakiku terantuk-antuk. Setelah pintu kubuka ternyata orang yang datang itu ialah Ali bin Abi Thalib. Aku lalu kembali ke tempat semula. Ia masuk kemudian mengucapkan salam dan dijawab oleh Rasul Allah s.a.w. Ia dipersilakan duduk di depan beliau. Ali bin Abi Thalib menundukkan kepala seolah-olah mempunyai maksud tetapi malu hendak mengutarakannya.

Rasul Allah mendahului berkata: “Hai Ali nampaknya engkau mempunyai suatu keperluan. Katakanlah apa yang ada dalam fikiranmu. Apa saja yang engkau perlukan akan kau peroleh dariku!”

Mendengar kata-kata Rasul Allah s.a.w. yang demikian itu lahirlah keberanian Ali bin Abi Thalib untuk berkata: “Maafkanlah ya Rasul Allah. Anda tentu ingat bahawa anda telah mengambil aku dari pakcikmu Abu Thalib dan makcikmu Fatimah binti Asad di kala aku masih kanak-kanak dan belum mengerti apa-apa.

Sesungguhnya Allah telah memberi hidayat kepadaku melalui anda juga. Dan anda ya Rasul Allah adl tempat aku bernaung dan anda jugalah yang menjadi wasilahku di dunia dan akhirat. Setelah Allah membesarkan diriku dan sekarang menjadi dewasa aku ingin berumah tangga; hidup bersama seorang isteri. Sekarang aku datang menghadap untuk melamar puteri anda Fatimah. Ya Rasul Allah apakah anda berkenan menyetujui dan menikahkan diriku dengan Fatimah?”

Ummu Salmah melanjutkan kisahnya: “Saat itu kulihat wajah Rasul Allah nampak berseri-seri. Sambil tersenyum beliau berkata kepada Ali bin Abi Thalib: “Hai Ali apakah engkau mempunyai suatu bekal mas kahwin?” .

“Demi Allah” jawab Ali bin Abi Thalib dengan terus terang “Anda sendiri mengetahui bagaimana keadaanku tak ada sesuatu tentang diriku yg tidak anda ketahui. Aku tidak mempunyai apa-apa selain sebuah baju besi sebilah pedang dan seekor unta.”

“Tentang pedangmu itu” kata Rasul Allah s.a.w. menanggapi jawapan Ali bin Abi Thalib “engkau tetap memerlukannya untuk perjuangan di jalan Allah. Dan untamu itu engkau juga perlu buat keperluan mengambil air bagi keluargamu dan juga engkau memerlukannya dalam perjalanan jauh. Oleh kerana itu aku hendak menikahkan engkau hanya atas dasar mas kahwin sebuah baju besi saja. Aku puas menerima barang itu dari tanganmu. Hai Ali engkau wajib bergembira sebab Allah ‘Azza wa*jalla sebenarnya sudah lebih dahulu menikahkan engkau di langit sebelum aku menikahkan engkau di bumi!” Demikian riwayat yang diceritakan Ummu Salmah r.a.

Setelah segala-galanya siap dengan perasaan puas dan hati gembira dgn disaksikan oleh para sahabat Rasul Allah s.a.w. mengucapkan kata-kata ijab kabul pernikahan puterinya: “Bahwasanya Allah s.w.t. memerintahkan aku supaya menikahkan engkau Fatimah atas dasar mas kahwin 400 dirham. Mudah-mudahan engkau dapat menerima hal itu.”

“Ya Rasul Allah, itu kuterima dgn baik” jawab Ali bin Abi Thalib r.a. dalam pernikahan itu.

Inilah jalan cinta para pejuang. Jalan yang mempertemukan cinta dan semua perasaan dengan tanggungjawab.

Cinta tak pernah meminta untuk menanti.
Seperti ’Ali.
Ia mempersilakan.
Atau mengambil kesempatan.
Yang pertama adalah pengorbanan.
Yang kedua adalah keberanian.

Dan ternyata tak kurang juga yang dilakukan oleh Puteri Sang Nabi, dalam suatu riwayat dikisahkan, bahwa suatu hari, Fathimah berkata kepada ‘Ali:
“Maafkan aku, karena sebelum menikah denganmu. Aku pernah satu kali merasakan jatuh cinta pada seorang pemuda” ‘Ali terkejut dan berkata, “Jikalau begitu, mengapakah engkau mahu menikah denganku? Dan Siapakah pemuda itu”
Sambil tersenyum Fathimah berkata, “Ya, kerana pemuda itu adalah Dirimu”


p/s: maaflah...hanya copy paste...

Monday, November 21, 2011

Majlis Ilmu ke Kerja Sekolah?

Bismillahirrahmanirrahim....

Assalamualaikum...minta maaf kerana dah lama x update enry....hmmmm   ari ni nak cakap pasal apa yer?

Ha? cube teka? ..........................salah! salah!.....semua jawapan tu salah! haha

Ari ni insyaAllah nak cakap pasal apa yang terjadi pada saya baru- baru ini....Hal ini ialah...

Majlis Ilmu ke Kerja Sekolah?


Serabut la....huhu


Memandangkan kerja yang agak banyak, kadang-kadang pasti akan melalui situasi ni kan?

Disebabkan situasi macam ini mungkin membuatkan kita buntu. OK, yang pertama, mestilah mohon petunjuk Allah SWT....agar Dia tenangkan hati kita dalam membuat pilihan....tapi saya sebagai manusia biasa  pasti hendak bertanya pada rakan...apa yang patut kita buat kalau hadapi situasi macam ni?



Dan insyaAllah saya rasa Allah dah memberi pertolonganNya melalui semua rakan2 yang saya tanya...

Di antara jawapan yang saya terima...

                        "Wassalam...antara dilema yang selalu berlaku.......benda ni termasuk dalam fiqh aulawiyyat (keutamaan)....yang mana nak diutamakan dahulu....kalaulah kerja yang dilakukan menyebabkan kegagalan kalau x buat...segala-gala jadi x kena...mungkin utamakn kerja tue. Yg penting! kita ambil peduli tentang majlis ilmu yang kita tertinggal tue...insyaAllah. Allah faham n mungkin pahala kita sama macam sahabt yang pergi tu. Satu lg time management,kalau da tahu ade majlis yang terdekat,usahakn  kita buat kerja secepatnya,so kite boleh pergi majlis tue kan? "sesiapa yang menolong agama Allah, Allah akan tolong kita" samala dgn ana,sibuk ..byk test...mintalah doa Allah kurniakan keredhaan masa...penting untuk seimbang dunia akhirat "


jawapan dr shabat saya yang lain...:

                    " wassalam, kalo rase terlalu banyak kerja, xpergi pon take. Buat kerja yang diberi pon ibadah kan ? tuntut ilmu pun ibadah, tapi kalorase ade free lg, pergi jer, sebab kalo kita pergi majlis agama ni, InsyaAllah,Allah bantu kita siapkan kerja2 kita...."


terima kasih juga yang turut menyumbangkan pandangan dalam hal ini...semoga Allah memberkati anda! =)

dah lihatkan? dah baca?  Alhamdulillah....so,berpesan kepada diri saya juga...pandai2 buatpilihan...insyaAllah kalau niat baik,Allah akan bantu...


Mungkin ini cuma perkongsian yang sederhan.tapi diharap dapat membantu shabat2 semua....=)


p/s : some words that written by a friend  long ago....
       
              Life is a Test.
              Islam is the Best.
              Namaz(prayer) is a Must,
             Akhirat is for Rest,
             World is only Dust,
             If Quran is in the Chest,
             Nothing need next,
             Obey Allah first!
             Then, success will be next! ~~~~~~~~~~~~~     =)    
       

Saturday, October 22, 2011

Mengimbau kenangan di KMPP~ Seronok

Assalamualaikum....

Alhamdulillah setelah lama x update entry, akhirnya dpt jugak....

Setelah beberapa minggu berada dalam uni-life.....tiba2 rasa rindu pada lecturer matriks....

Aku bernasib baik sebab ramai kawan satu course dr matrik yang sama. So kami plan nk pegi jumpa lecturer di KMPP.

Orang yang terlibat : aku,aminah,atin,nad,solehah,nora,asma n marini.....
Plan : agak kelam kabut.
Kos: kongsi2....
Masa : pukul 1.oo (lebih kurangla)
Pemandu : Asma n Fatin  :)
Penunjuk arah : semua tp especially aminah syafiqah....(kecuali aku la)

Objektif kami semuanya sama.....: rindu pada lecturer! rindu kehidupan di KMPP....rindukan memori persahabatan di situ....n mengimbau kenangan.....

Selepas tersesat seketika ketika dalam perjalanan alhamdulillah kami sampai dengan selamat
( memandangkan ketika itu hujan lebat).

Rupa2 nya waktu itu bebudak baru habis exam.....fuh teringat aku dulu.....=_=''

ok....sedikit gambar ketika kami di sana....:)

Rindu makan kat cafe B...~





Laluan yang selalu dilalui~

Sempat bergambar dengan cikgu pi'e gak...he2 :)

Char kuey tiaw 2 minit....

Kat surau....da ada tampal something sikit2....bagus2


Solat jemaah yang sangat dirindui...~ bersama2 rakan2...



Alhamdulillah segalanya berjalan dengan lancar......Cikgu sebenarnya nmpak trkejut tgk kami.....tp diorg rasa gembira sangat sebab kami sanggup datang....

InsyaAllah kami akan datang lagi cikgu......

Buat sahabat2 semua especially  ida, atun, anis,wani, farhanah dini, paan....bebudak h3p5......aku sangat rindu zaman2 tue....

zaman pergi kuliah sama2,dgr crmh ustaz suhaimi sama2, berlari sama2, pergi photostat sama2...
stay up sama2, basuh kain sama2,tidoq sama2......
masyaAllah rindu betul....

Buat sahabat sekonvoi.....terima kasih atas kenangan indah ini.....

Semoga Allah merapatkan dan memberkati pershabatan kita selama ini....amin.....



Wednesday, October 5, 2011

Nasihat Ibnu Quyyim

Assalamualaikum....Bismillahirrahmanirrahim....

Bukan saya yer....


Di saat menaip entry ini, jam dah menunjukkan pukul 12.49 mlm...Alhamdulillah masih ada masa nak update entry di sini....

Sepanjang 3 minggu berada di universiti, byk dugaan yang datang....kepala mula berasa serabut....he2...

So, saat ini...saya nak berkongsi  dengan rakan2 semua tentang nasihat Ibnu Quyyim...

sesuai untuk orang yang mengalami keadaan yang sama mcm saya (kononnya) ....org lain pun boleh baca jugak...=)

Di dalam hati manusia ada kekusutan dan tidak akan terurai kecuali menerima kehendak Allah SWT.

Di dalam hati manusia ada keganasan dan tidak akan hilang kecuali berjinak dengan Allah SWT.

Di dalam hati manusia ada kesedihan dan tidak akan hilang kecuali seronok mengenali Allah SWT.

Di dalam hati manusia ada kegelisahan dan tidak akan tenang damai kecuali berlindung, bertemu dan berjumpa denganNya.

Di dalam hati manusia ada penyesalan  dan tidak akan padam kecuali redha dengan suruhan dan laranganNya serta qadha dan qadharNya serta kesenantiasaan sabar sehingga menemuiNya.

Di dalam hati manusia ada hajat dan tidak akan terbendung kecuali kecintaan kepadaNya dan bermohon kepadaNya.

Kesenantiasaan berzikir kepadaNya adalah keikhlasan sebenar kepadaNya.

Andai dunia dan isinya diberikan kepada manusia masih tidak lagi dapat membendung hajat hati si hamba itu.....


p/s : fuh....diingatkan kepada diri saya juga....=)

Friday, September 30, 2011

4 Golongan lelaki yang akan ditarik oleh wanita

Bismillahirrahmanirrahim....

Assalamualaikum......

Sedikit perkongsian.....=)






Di akhirat nanti ada 4 golongan lelaki yg akan ditarik

masuk ke neraka oleh wanita. Lelaki itu adalah mereka
yg tidak memberikan hak kpd wanita dan tidak menjaga

amanah itu. Mereka ialah:




1. Ayahnya



Apabila seseorang yg bergelar ayah tidak mempedulikan anak2 perempuannya didunia. Dia tidak memberikan segala keperluan agama seperti mengajar solat,mengaji dan sebagainya Dia membiarkan anak2 perempuannya tidak menutup aurat. Tidak cukup kalau dgn hanya memberi kemewahan dunia sahaja. Maka dia akan ditarik ke neraka oleh anaknya.



(p/s; Duhai lelaki yg bergelar ayah, bagaimanakah hal keadaan anak perempuanmu sekarang?. Adakah kau mengajarnya bersolat & saum?..menutup aurat?.. pengetahuan agama?.. Jika tidak cukup salah satunya, maka bersedialah utk menjadi bahan bakar neraka jahannam.)



2. Suaminya



Apabila sang suami tidak mempedulikan tindak tanduk isterinya. Bergaul! bebas di pejabat, memperhiaskan diri bukan utk suami tapi utk pandangan kaum lelaki yg bukan mahram. Apabila suami mendiam diri walaupun seorang yg alim dimana solatnya tidak pernah bertangguh, saumnya tidak tinggal, maka dia akan turut ditarik oleh isterinya bersama-sama ke dlm neraka.



(p/s; Duhai lelaki yg bergelar suami, bagaimanakah hal keadaan isteri tercintamu sekarang?. Dimanakah dia? Bagaimana akhlaknya? Jika tidak kau menjaganya mengikut ketetapan syari'at, maka terimalah hakikat yg kau akan sehidup semati bersamanya di 'taman' neraka sana .) 



3. Abang-abangnya



Apabila ayahnya sudah tiada,tanggungjawab menjaga maruah wanita jatuh ke bahu abang-abangnya dan saudara lelakinya. Jikalau mereka hanya mementingkan keluarganya sahaja dan adiknya dibiar melencong dari ajaran Islam,tunggulah tarikan adiknya di akhirat kelak. 



(p/s; Duhai lelaki yg mempunyai adik perempuan, jgn hanya menjaga amalmu, dan jgn ingat kau terlepas... kau juga akan dipertanggungjawabkan diakhirat kelak...jika membiarkan adikmu bergelumang dgn maksiat... dan tidak menutup aurat.)



4. Anak2 lelakinya



Apabila seorang anak tidak menasihati seorang ibu perihal kelakuan yg haram
 disisi Islam. bila ibu membuat kemungkaran mengumpat, memfitnah, mengata dan sebagainya...maka anak itu akan disoal dan dipertanggungjawabkan di akhirat kelak....dan nantikan tarikan ibunya ke neraka. 



(p/s; Duhai anak2 lelaki.... sayangilah ibumu.... nasihatilah dia jika tersalah atau terlupa.... krn ibu juga insan biasa... x lepas dr melakukan dosa... selamatkanlah dia dr menjadi 'kayu api' neraka....jika tidak, kau juga akan ditarik menjadi penemannya.) 



Lihatlah.....betapa hebatnya tarikan wanita bukan sahaja di dunia malah diakhirat pun tarikannya begitu hebat. Maka kaum lelaki yg bergelar ayah/suami/abang atau anak harus memainkan peranan mereka. Firman Allah S.W.T; "Hai anak Adam, peliharalah diri kamu serta ahlimu dari api neraka dimana bahan bakarnya ialah manusia, jin dan batu-batu...."..!!!! 




p/s: saling memperingati.....                                        

Wednesday, September 21, 2011

Ikhlas Rahsia Para Kekasih Allah....=)

Assalamualaikum.....Alhamdulillah kerana masih ada masa terluang untuk update post kt blog....

Bismillahirrahmanirrahim....

Semenjak melangkahkan kaki ke alam menara gading,banyak betul dugaan yang mampir...masyaAllah mahu saja berteriak...tp bersabar ...hehe mujur masih ada sahabat yang banyak menasihati...alhamdulillah....

ok...hari ni nak cakap pasal IKHLAS.....

sebenarnya ambil drpd helaian2 kuliah zohor ....

Ikhlas Rahsia Para kekasih Allah....

Seorang sahabat dengan mimik serius mengajukan sebuah pertanyaan, "Ya kekasih Allah,bantulah aku mengetahui perihal kebodohanku ini. Kiranya engkau dapat menjelaskan kepadaku,apa yang dimaksudkan ikhlas itu?

Nabi SAW. kekasih Allah yang paling mulia bersabda, "Berkaitan dengan ikhlas,aku bertanya kepada Jibril apakh ikhlas itu? Lalu Jibril berkata," Aku bertanya kepada Tuhan yang Maha Suci tentang ikhlas,apakah ikhlas itu sebenarnya? "Allah SWT yang Maha Halus Pengetahuannya menjawab, "Ikhlas adalah suatu rahsia daripada rahsia-Ku yang Aku tempatkan di hati  hamba-hamba yang Ku cintai." (HR Al Qazwini)

Dari hadis  di atas nampaklah bahawa rahsia ikhlas itu diketahui oleh hamba-hamba Allah yang dicintaiNya. Untuk mengetahui rahsia ikhlas, kita tidak lain harus menggali hikmah dari kaum arif,salafus salih dan para ulama kekasih Allah. Antara lain Imam Qusyaery dalam kitabnya Risalatul Qusyairiyaah menyebutkan bahawa ikhlas itu bererti menjadikan Allah sebagai satu-satunya sembahan. Keikhlasan bererti menyucikan amal-amal perbuatan dari campur tangan sesama makhluk.

 Dikatakan juga keikhlasan bererti melindungi diri sendiri dari urusan individu manusia.

Ha....dah baca? bagus!

P/s : Sebesar-besar perbuatan baik yang dilaksanakan tetapi diiringi dengan bangga dijiwa, takkan mampu menandingi sekecil-kecil amalan ikhlas walaupun tidak dipandang manusia. Keikhlasan pengukur perbuatan kita walaupun tidak mampu ditafsirkan oleh mata, namun Allah SWT jualah  Yang Maha Mengetahui isi hati hamba-hambaNya. Rendah diri berpada-pada  amalan mulia,bangga diri janganlah sesekali diamalkan kita~

Sunday, September 4, 2011

Syoknye raya!

Assalamualaikum...Bismillahirrahmanirrahim....

Selamat Hari Raya!

Seronok beraya ngan korang....





InsyaAllah jumpa lagi t-rah,liyana,ainaa,biha,firdaus,anas,syamir,hafizuddin,razif...! :)

walaupun x sempat jumpa haikal n auji....For those who will enter university....enroll a new course... continue to study.......Best of luck! Belajar rajin2....

p/s : Pengalaman nie mmg x dpt dilupakan...Let's see what will happen for the next 10 years....!

Tuesday, August 23, 2011

Saat Dahi tidak lagi menyentuh sejadahNya.....

Bismillahirrahmanirrahim....

Assalamualaikum w.b.t.

Dari artikel yang diberi oleh ummieku....Moga memberi manfaat kepada semua...insyaAllah Amin...

             Bersihkanlah dirimu sebelum kamu dimandikan! Berwudhu'lah kamu sebelum kamu diwudhu'kan! Bersolatlah kamu sebelum kamu disolatkan! Tutuplah rambutmu sebelum rambutmu ditutupkan! Dengan kain kafan yang serba putih! Pada waktu itu tidak guna lagi bersedih... Walaupun orang yang hadir itu merintih....   .. selepas itu kamu akn diletak di atas lantai.... Lalu dilaksanakanlah solat jenazah....Dengan empat kali takbir dan satu salam...         Berserta Fatihah,selawat dan doa.....        Sebagai memenuhi tuntutan Fardhu Kifayah...Tapi apakah 4 kali takbir itu dapat menebus....   segala dosa meninggalkan solat sepanjang hidup?

           Apakah solat jenazah yang tanpa rukuk dan sujud...Dapat membayar hutang rukuk dan sujudmu yang telah luput?    Sungguh tertipulah dirimu jka beranggapan demikian....    Justeru ku meenyeru sekalian Muslimin dan Muslimat.....   Usunglahdirimu ke tikar solat...  Sebelum kamu diusung ke liang lahad....  Menjadi makanan cacing dan mamahan ulat!   Iringilah dirimu ke masjid....  Sebelum kamu didiringi ke Pusara! Tangisilah dosa-dosamu di dunia... Kerana tangisan tidak berguna lagi di alam baqa'!

         Sucikanlah dirimu sebelum kamu disucikan!    Sedarlah kamu sebelum kamu disedarkan.....     Dengan panggilan Izrail yang menakutkan!  Berimanlah kamu sebelum kamu ditalkinkan!   Kerana ianya berguna untuk yang tinggal....   Bukan  yang pergi!    Beristighfarlah kamu sebelum kamu diistighfarkan!   Namun ketika itu istighfar tidak menyelamatkan!  Ingatlah di mana saja kamu berada...   Kamu tetap memijak bumi Tuhan!   Dan dibumbungi dengan langit Tuhan!   Serta menikmati rezeki Tuhan!   Justeru bila Dia menyeru.....sambutlah seruan-Nya sebelum Dia....  memanggilmu buat kali yang terakhirnya!

         Ingatlah kamu dahulu hanya ......setitis air yang tidak bererti!....Lalu menjadi segumpal darah! Lalu menjadi seketul daging!    Lalu daging itu membaluti tulang!   Lalu jadilah kamu insan yang mempunyai erti..... Ingatlah asal usulmu yang tidak bernilai itu.....   Tapi Allah SWT mengangkatmu ke suatu mercu....Yang lebih agung dari malaikat! Lahirmu bukan untuk dunia......    Tapi gunakanlah ia buat melayar bahtera akhirat!     Sambutlah seruan  'Hayya 'alas Solaah' ....   Dengan penuh rela dan bersedia!   Sambutlah seruan  'Hayya 'alal Falaah' ....  Jalan kemenangan akhirat dan dunia!   Ingatlah yang kekal itu amal....   Menjadi bekalan sepanjang jalan!

       Menjadi teman di perjalanan....    Guna kembali ke pangkuan Tuhan!  Pada hari itu tiada berguna....harta,takhta,kereta... Isteri,kad kredit dan rumah....kondominium,saham dan niaga....Kalau dahi tidak mencecah sejadah di dunia!!!   "Saling berpesan-pesan untuk ke arah kebaikan"

TANDA 100 HARI SEBELUM HARI  MATI!!!!


Assalamualaikum WBT....Bacalah dengan teliti!!!

Ini adalah tanda pertama dari Allah SWT kepada hambanya dan hanya akan disedari oleh mereka yang dikehendakinya.Walaubagaimanapun semua orang Islam akan mendapat tanda ini cuma sama ada mereka sedar atau tidak sahaja. Tanda ini akan berlaku lazimnya selepas waktu Asar. Seluruh tubuh iaitu dari hujung rambut sehingga ke hujung kaki akan mengalami  getaran  atau seakan-akan menggigil. Contohnya seperi daging lembu yang baru saja disembelih di mana jika diperhatikan dengan teliti kita akan mendapati daging tersebut seakan-akan bergetar.....

      Tanda ini rasanya lazat dan bagi mereka yang sedar dan berdetik di hati bahawa mungkin ini adalah tanda mati maka getaran ini akan berhenti dan hilang setelah kita sedar akan kehadiran tanda ini.   Bagi mereka yang tidak diberi kesedaran atau mereka yang hanyut dengan kenikmatan tanpa memikirkan soal kematian,tanda ini  akan lenyap begitu sahaja tanpa sebarang manfaat.   Bagi yang sedar dengan kehadiran tanda ini maka ini adalah peluang terbaik untuk memanfaatkan masa yang ada  untuk mempersiapkan diri dengan amalan  dan urusan yang akan dibawa atau ditinggalkan sesudah mati.....

TANDA 40 HARI


Tanda ini juga akan berlaku sesudah waktu Asar. Bahagian pusat kita akan berdenyut-denyut. Pada ketika ini daun yang tertulis nama kita akan gugur dari pokok yang letaknya di Arash Allah SWT.Maka malaikat maut akan mengambil daun tersebut dan mula membuat persediaannya ke atas kita , antaranya ialah ia akan mula mengikuti kita sepanjang masa.....     Akan terjadi Malaikat maut ini akan  memperlihatkan wajahnya sekilas lalu dan jika ini terjadi, mereka yang terpilih ini akan merasakan seakan-akan bingung seketika.

             Adapun malaikat maut ini wujudnya cuma seorang tetapi kuasanya untuk mencabut nyawa adalh bersamaan dengan jumlah nyawa yang akan dicabutnya.

TANDA 7 HARI


             Adapun tanda ini akan diberikan hanya kepada mereka yang diuji dengan musibah kesakitan di mana orang sakit yang tidak makan secara tiba-tiba ianya berselera untuk makan.

TANDA 3 HARI


             Pada ketika ini akan terasa denyutan di bahagian tengah dahi kita iaitu di antara dahi kanan dan kiri. Jika tanda ini dapat dikesan maka berpuasalh kita selepas itu supaya perut kita tidak mengandungi  banyak najis dan ini akan memudahkan urusan orang yang akan memandikan kita nanti. Ketika ini juga ata hitam kita tidak akn bersinar lagi dan bagi orang yang sakit hidungnya akan perlahan-lahan jatuh dan ini dpat dikesan jika kita melihatnya dari bahagian sisi. Telinganya akan layu  dimana bahagian hujungnya  akan beransur-ansur masuk ke dalam. Telapak kakinya yang terlunjur  akan perlahan-lahan jatuh ke depan dan sukar ditegakkan.

TANDA 1 HARI


           Akan berlaku sesudah Asar dimana kita akn meraskan sesuatu  denyutan di sebelah belakang iaitu di kawasan ubun-ubun di mana ini menandakan kita tidak akn sempat  untuk menemui waktu Asar keesokan harinya .

TANDA AKHIR 


Akan berlaku keadaan di mana kita akan merasakan satu keadaan sejuk di bahagian pusat dan ianya akan turun ke pinggang dan seterusnya akan naik ke bahagian halkum. Ketika ini hendaklah kita terus mengucap kalimah syahadah dan berdiam diri dan menantikan kedatangan malaikat maut untuk menjemput kita kembali      kepada Allah SWT  yang telah menghidupkan kita dan sekarang akan mematikan pula.....

Sesunggunya mengingati mati itu adalh bijak.....May Allah SWT bless you..... Saling berpesan-pesanlah sesama kita.....:)


Wallahu'alam....
 

Friday, August 19, 2011

Cerpen yang sangat bermakna bagi saya!.....anda?



Bismillahhirrahmanirrahim....Assalamualaikum....Walaupun citer nie panjang...tp sangat berbaloi! x rugi baca! insyaAllah.......

Dia duduk menghadap laptop di hadapannya. Langsung tidak menghiraukan si dia yang tengah menonton televisyen , ceramah bersama Dato Masyitah. Siaran OASIS astro itu telah pun bertukar kepada Indahnya Iman yang bermaksud akan masuk waktu ...solat. Tiba-tiba, si dia bangun dan memandang dia yang tengah khusyuk membelek laptop di hadapan. “abang, maghrib dah nak masuk. Kita jemaah ya.” Si dia yang duduk di hadapan laptop itu senyap. Tersentak sebenarnya. Mana pernah solat. Nak jadi imam? Huh,lawak antarabangsa betul. Macam mana dia boleh kahwin dengan ustazah ini pun tak tahu lah. Salah abahlah ni, pandai-pandai nak tentukan jodoh orang. Cari yang stok tudung labuh pulak tu. Okay,salah aku juga sebab pergi teguk kencing syaitan tu sapa suruh. Okay,salah aku lagi, angkut entah mana-mana perempuan untuk hiburan. Okay,salah lagi sebab selalu je aku balik lepas subuh sebab pergi kelab dan balik mabuk. Okay, salah aku lagi, duit syarikat abah habis aku joli kan. Banyaknya salah aku. Jadinya,abah kahwinkan aku dengan Siti Syahirah binti Hj. Amran ni. Bukan itu je, abah hantar aku dengan dia duduk dekat Kepala Batas, Pulau Pinang ni. Itu okay lagi, abah ambil kereta sport aku – dan aku kena guna kereta isteri aku ni. Abah suruh aku uruskan syarikat dia dekat ceruk ni. Nak enjoy pun tak boleh, sebab ini Pulau Pinang bukan Kuala Lumpur. Enjoylah aku dengan laptop ni. Baru sehari duduk rumah ni, aku dah nak gila. Belum seminggu lagi. Kalau sebulan? Huh. “abang dengar tak?”. Macam cakap dengan laptop tu je. “hm,saya sembahyang dekat surau.” Ek, macam mana ayat tu keluar. Huh,surau pun aku tak tahu dekat mana. Nak lari dari jadi imam sebenarnya. “saya ikut. Jap saya siap.” Si isteri telah pun hilang di pandangan mata. Aiman tersentak. Aduh,dia nak ikut pulak. Laptop di matikan. Dia duduk di sofa sementara menanti si isteri bersiap. Fikiran ligat memikir dekat mana surau.? “abang, dah siap.” Aiman memandang isterinya yang lengkap bertudung labuh saiz 60 dengan t-shirt muslimah dan seluar track-suit. Cantik! “abang..?” Aiman tersedar. “jom.” Kunci kereta di atas meja di capai. “saya bawa kereta awak, tak kisah?” tanya Aiman ragu-ragu. Syahirah senyum. “harta saya harta abang juga.” Aiman hanya mengangguk. Dalam kereta – hanya dengar radio – hot fm refleksi. Aiman dah tak tentu arah. Syahirah yang dari tadi perhatikan itu macam nak ketawa . Rasanya asyik ulang-ulang je jalan ni. “abang,surau belok kiri tu.” Aiman hanya diam. Malu. Kereta di belokkan pada arah yang diberitahu isterinya. Mereka telah pun tiba di hadapan surau As-Syakirin. Aiman masih tidak mematikan enjin. Syahirah pun tidak keluar lagi dari kereta. Aiman melihat dirinya yang hanya ber-t-shirt dan seluar track-suit. Aduh,mana bawak kopiah ke? Songkok ke? “err,Ira..” Syahirah menoleh. Mana ada orang pernah panggil dia Ira. Pertama kali dengar. “ya?” “okay ke saya pakai macam ni? mana tahu kene halau ke nanti?” Syahirah senyum. “jangan risau yang menilai itu Allah bukan manusia. Kalau niat kita kerana-NYA,insyaAllah. Pakaian abang ni dah okay dah ni.” Aiman terdiam. Tak pernah sebelum ini dia bercakap dengan orang masuk bab-bab agama. “jom.” Ajak Syahirah. “hmm.” Enjin kereta di matikan. _________________________________ Malam itu Aiman duduk di ruang tamu menonton televisyen. Teringat tadi imam itu bagi ceramah tentang solat. “solat itu tiang agama, kalau tak solat umpama kita meruntuhkan agama.” Teringat diari isterinya yang dia jumpa tadi. Ter-baca. “saya nak suami yang soleh! Ya Allah makbulkan doa hamba.” Aku tak adalah baik sangat. Kenapalah kau kahwin dengan aku. Kesian kau dapat aku jadi suami.

Thursday, August 18, 2011

Dia pakai tudung labuh,dia budak sekolah agama, dia rajin pergi usrah....

Ada seorang hamba Allah perempuan ini. Dia adalah seorang bekar pelajar di sekolah agama. Dia seorang yang solehah, menjaga auratnya dan memakai tudung labuh. Dia juga rajin mengikuti usrah.

Ditakdirkan Allah, dia dihantar belajar ke luar negara. Negara yang dia pergi, bukan pula negara orang Islam. Jurusannya bukan jurusan agama, tetapi Perubatan. Maka, dia diangkat menjadi orang yang dipercayai oleh pelajar yang seangkatan dengannya.

Awal-awal, dia seorang yang komited dengan agama. Sering mengajak kawan-kawannya agar mengingati Allah, melaksanakan amanah-Nya, dan meninggalkan larangan-Nya.

Satu hari, dia jatuh cinta dengan seorang lelaki yang bukan Islam. Lama kelamaan, dia meninggalkan peribadinya yang lama. Walaupun masih bertudung labuh, dia tidak lagi menjaga batas pergaulan. Sampai satu tahap, dia pernah tidur di dalam kereta berdua-duaan dengan lelaki tadi.

Apakah pandangan anda?

Apa yang anda akan lakukan bila mengetahui perkara ini, bila melihat perkara ini, atau bila menjadi salah seorang daripada kawan-kawan kepada pelaku perkara ini?

Kisah rekaan saya, tetapi situasinya merata-rata

Saya reka cerita itu. Ini bermakna, saya tidak pernah melihatnya dengan mata kepala saya sendiri. Tetapi situasi yang sinonim seperti cerita saya di atas berlaku di banyak tempat. Tidak perlu tanya saya dari mana saya tahu, tetapi saya sekadar hendak anda menjawab, betul atau tidak.

Betul kan?

Budak sekolah agama, lelaki ke, perempuan ke, dulu baik, tiba-tiba terjebak dengan sesuatu di luar lunas agama Allah. Perempuan tudung labuh, dulu jaga hubungan lelaki perempuan, tiba-tiba bercouple. Rakan kita yang nampak alim, tiba-tiba terdengar khabar dia berzina.

Ya, apa yang kita lakukan pada mereka-mereka ini?

Biasanya, mereka dihina. Disisihkan.

“Cis, menyampah gila aku. Dulu baik bukan main. Sekarang, mengalahkan aku buruknya. Aku pun tak pernah berdating dengan perempuan tau”

“Aku tak sangka betul, dulu bukan main solehah. Ingatkan aku itu ini. Sekarang tup-tup keluar dengan mamat tu. Tak senonoh la. Hipokrit”

“Tengoklah budak sekolah agama tu. Kata je belajar agama. Dulu bukan main lagi ceramah bagi dalil-dalil Al-Quran ingatkan orang. Sekarang, entah syurga dengan neraka pun tak kenal ke hapa”

Dan 1001 macam lagi yang biasanya akan terlepas dari mulut kita. Atau paling tidak, terdetik di dalam hati.

Kenapa? Kenapa kita senang bersikap demikian?

Akhirnya, mereka yang dahulunya ala-ala ustaz ustazah harapan agama ini disisihkan kerana kemaksiatan dan keingkaran yang mereka lakukan di hadapan mata kita har ini. Mereka dikutuk, dihina, dikeji, dihentam-hentam. Dan 99%, semuanya dilakukan di belakang mereka.

Saya suka bertanya.

Siapa yang pernah pergi dan bersembang, berbincang, mendalami kenapa mereka berubah sedemikian rupa?

Tiada siapa menarik mereka

Kita selalu kata begini:

“Alah, pelajar agama, takkan tak tahu”

“Dia kan hafal 30 juzu’ Al-Quran. Takkan la tak reti-reti lagi”

Tetapi pada saya, ini satu prinsip yang membawa kepada sikap kita yang saya nyatakan di atas. Ya, secara tidak langsung, kita seakan-akan meletakkan taraf pelajar agama, orang yang mengikuti usrah, mereka yang bertudung labuh dan berkopiah ini di taraf MALAIKAT.

Sedangkan, mereka adalah MANUSIA.

Bila namanya manusia, pasti ada waktu kesilapannya. Dan kadangkala, silapnya boleh jadi lebih buruk dari kesilapan mereka yang tidak pernah pun sekolah agama. Tetapi inilah dia ujian Allah SWT.

Dengan prinsip kita di atas tadi, maka kita meninggalkannya. Kita tidak menegurnya. Kita nampak dia mula berubah ke arah kejahatan, kita menjauhinya kerana kita kata dia dah tahu, dia mesti dah faham serta sebagainya.

Kesilapan kita, adalah di sini.

Tiada siapa yang bergerak menarik mereka.

Sebagaimana kamu, mereka juga begitu, saya juga begitu

Bila kita melakukan kesilapan, kita senang untuk orang faham kenapa kita boleh tersilap. Kita tertipu ke, kita terjerat ke, kita memang betul-betul tak tahu kemudian terbiasa dengan kesilapan itu ke, dan 1001 sebab lagi.

Jadi, bila orang hentam-hentam kita tanpa memahami, kita pastinya sakit hati.

Begitulah perasaannya mereka yang buat silap. Saya kira, kita sama dalam hal ini. Baik kamu, mereka, mahupun saya.

Saya sendiri, amat benci manusia yang pakai hentam sahaja tanpa memahami. Kenal pun tidak, sudah menghentam macam dia tahu-tahu aja apa sebenarnya yang terjadi.

Jadi, apakah sikap kita?

Pernahkah kita mendekati ‘pendosa-pendosa yang beragama’ ini, atau kita sekadar menghina kesilapan, ketersasaran mereka dari jauh sahaja?

Mereka butuh manusia yang memahami

Kadangkala, ada something yang di luar jangkaan berlaku dalam hidup mereka ini. Sebab itu dari sebaik-baik manusia, boleh berubah sebegitu rupa. Kita yang biasa-biasa ni, melenting la. Kita terlupa bahawa dia rupanya manusia juga.

Tidak ramai yang mampu bersabar. Sedangkan, keadaan ini hanya boleh dihadapi oleh mereka yang tenang dan rasional.

Siapa yang pergi mendekati mereka, memahami mereka, cuba mencungkil apa sebenarnya permasalahan mereka, kenapa mereka sampai boleh tersasar sedemikian rupa. Siapa? Siapa yang berusaha sedemikian rupa?

“Aku tegur dah dia” Ya la, tegur macam mana? Tegur sekali pastu blah? Tegur 10 kali lepas tu penat?

Kadang-kadang, kita terlupa yang kita tak pernah pun bina ‘jambatan hati’ dengan mereka. Kita tak kenal mereka dalam erti kata sebenar. Kita dan dia tak pernah ada apa-apa perkongsian.

Bila terjadi perkara sebegini, kita lebih senang menghentam. Tegur sekali dua, lepas tu kata tak ada harapan. Ajak masuk usrah balik semula dua tiga kali, kemudian kata dia dah tak dapat hidayah.

Ini masalah kita.

Kemudian kita salahkan dia.

Sebenarnya, kita pun sama. Berputus asa mengajak dia ke jalan Allah.

Bila dia berdosa, tak kira la dia budak agama ke, ulama sekalipun, sepatutnya kita layani dia dengan baik. Tunjukkan dia jalan yang betul.

Sejak bila seseorang itu bila dia jadi pelajar sekolah agama, dia ikut usrah, dia pernah berdakwah ajak orang buat baik, dia keluaran Al-Azhar ke hapa ke, bila jadi maksum?

Sejak bila pula, manusia-manusia ni, bila buat dosa, dibolehkan kita membiarkan mereka?

Bukankah layanannya tetap sama dengan orang yang tidak pernah belajar agama, tidak pernah ikut usrah, tidak pernah berdakwah yang buat dosa?

Yakni tegur, dan pimpin mereka.

Pimpin ya. Pimpin. Fahami maksud perkataan pimpin.

Mereka lebih baik. Kami bukan pelajar agama

Satu lagi kesilapan kita, kita suka kata: “Mereka budak agama. Aku bukan budak agama. Mereka pakai tudung labuh. Aku tudung tiga segi aja”

Dan akhirnya, kita tinggalkan mereka.

Ini kesilapan yang paling besar. Siapa la ajar penegur itu kena sempurna. Kita ni, menegur sambil memperbaiki diri. Kita budak agama ke, bukan budak agama ke, kalau sesuatu kita rasa patut tegur, walaupun teguran kita tu ala-ala menghentam diri sendiri, kena tegurlah juga.

Apa barang bai main kutuk-kutuk belakang aja?

“Dia kan budak agama, dia mesti faham”

Kalau macam itu, budak agama mestilah malaikat semuanya. Tak akan ada buat salah.

Ala, macam kita belajar la. Faham-faham pun, bukan dapat 100% dalam periksa. Betulkan?

Ada ke yang skor semua mata pelajaran dia 100%?

Kalau ada pun, sekelompok kecil aja.

So, macam mana sekarang?

Kena tegur la. Bergerak mendekati mereka ini. Fahami masalah mereka ini. Mana tahu, hati mereka meronta-ronta untuk kamu membantu mereka sebenarnya.

Penutup: Kamu berdosa kalau sekadar membiarkan

Ya, kamu berdosa. Sebab mencegah kemungkaran itu adalah wajib.

“Saya mencegah dengan hati” Ha ha.. ini alasan kamu nak bagi kan?

Rasulullah SAW bersabda: “Sekiranya kamu tidak mampu”

Jadi, kalau ada kudrat, ada suara lagi, ada tenaga lagi, itu tandanya ‘mampu’ itu masih ada pada kamu. Maka, kamu berdosa kalau tidak menegurnya. Teknologi hari ini lagi la ada macam-macam. E-mail ada, facebook ada, Yahoo Messenger ada. Kalau nak pakai gaya zaman P.Ramlee pun boleh – tulis surat.

Kemudian, tegur bukan sekali.

Berkali-kali. Sampaila terjadi salah satu dari empat perkara. Apa dia?

1. Kamu mati.

2. Dia mati.

3. Matahari terbit dari barat.

4. Dia berubah.

Selagi tak berlaku empat perkara ini, adalah tidak patut kita berputus asa dalam memberikan teguran. Kalau tak makan dengan plan A, kita bagi dia plan B. Kalau plan B dia tak boleh jugak, kita bagi dia plan C. Sampai la plan Z. Kalau tak boleh jugak, kita bagi dia plan AZ pula. Kalau tak boleh lagi, bagi plan BZ dan begitulah seterusnya. Sampai salah satu dari empat perkara tadi terjadi pada kita.

“Tapi dia budak agama” Kamu ulang lagi benda ni.

Sudah-sudah. “Dia manusia juga” itu kata saya.

Ayuh, jangan cakap belakang sahaja.

Rapati dia, berikan nasihat. Laksanakan tanggungjawab kamu sebagai seseorang yang faham bahawa dia telah tersasar daripada Allah SWT.

Sesungguhnya, menebarkan kebaikan itu adalah tanggungjawab orang yang beriman.

Tidak kira, kamu budak sekolah agama, atau bukan.
(diambil dari : langitilahi.com)





Tuesday, August 16, 2011

Allah itu ada!


Bismillahirrahmanirrahim....

Assalamualaikum.... 

tadi lepas berbuka....sembang sikit ngan family....pasal kes murtad yang dibaca oleh kembar saya (kaklong)  di fb....Astaghfirullahal'zim....nak sebut perkataan murtad pon takut....hmmm.....pastue kaklong terbaca artikel nie kt satu blog...meh nak kongsi ngan sahabat2 semua....


Seorang atheist yang juga professor falsafah bercerita dalam kuliahnya mengenai masalah yang dihadapi oleh sains berkenaan dengan Tuhan. Dia meminta seorang pelajarnya bangun dan beliau bertanya…

Prof: Kamu percayakan Tuhan?

Pelajar: Sudah semestinya professor.

Prof: Adakah Tuhan itu baik?

Pelajar: Ya

Prof: Adakah Tuhan itu amat berkuasa?

Pelajar: Ya

Prof: Saudara saya meninggal kerana kanser walaupun dia berdoa kepada Tuhan agar dia boleh sembuh. Kebanyakan kita akan cuba membantu mereka yang sedang sakit tetapi Tuhan tidak. Jadi macamana Tuhan itu baik? Hmmm?

(Pelajar berdiam diri)

Prof: Kamu tidak boleh menjawabnya ya? Mari kita teruskan lagi anak muda. Adakah Tuhan baik?

Pelajar: Ya.

Prof: Adakah syaitan baik?

Pelajar: Tidak.

Prof: Siapa yang mencipta syaitan?

Pelajar: Tuhan.

Prof: Tepat sekali, beritahu saya anak muda, wujudkah kejahatan didunia ini?

Pelajar: Ya.

Prof: Kejahatan ada dimana-mana bukan? Dan Tuhan mencipta semuanya, betul?

Pelajar: Ya.

Prof: Jadi siapa yang mencipta kejahatan?

(Pelajar tidak menjawab)

Prof: Bukankah terdapat penyakit? Keruntuhan moral? Kebencian? Keburukan? Semua perkara yang dasyat ini wujud didunia ini bukan?

Pelajar: Ya professor.

Prof: Siapa yang menciptanya?

(Pelajar tiada jawapan untuknya)

Prof: Science menyatakan yang kamu ada 5 deria untuk mengenalpasti dan melihat dunia disekeliling kamu, beritahu saya anak muda, pernahkah kamu melihat Tuhan?

Student: Tidak pernah professor.

Prof: Sila beritahu jika kamu pernah mendengar akan Tuhan itu?

Pelajar: Tidak pernah professor.

Prof: Pernahkah kamu perasankan akan Tuhan itu? rasaiNya, menghiduNya? Adakah pada kamu itu apa-apa deria yang boleh membuat kamu kenal akan Tuhan itu?

Pelajar: Tiada professor, saya tidak pernah mengalaminya.

Prof: Dan kamu masih percayakan Tuhan itu?

Pelajar: Ya professor.

Prof: Berdasarkan kepada pemerhatian, pada kajian, pada suatu yang boleh didemonstrasikan, sains menyatakan yang Tuhan itu tidak wujud. Apa pendapat kamu mengenainya?

Pelajar: Saya tidak boleh berkata apa2 professor, saya hanya ada kepercayaan dan keimanan kepada Tuhan itu sendiri.

Prof: Ya.. percaya.. iman, itulah dia masalah yang dihadapi oleh sains.

(Pelajar termenung dan berfikir lantas bersuara..)

Pelajar: Professor, wujudkan apa yang dipanggil panas?

Prof: Ya.

Pelajar: Dan juga apa yang dipanggil sejuk?

Prof: Ya.

Pelajar: Tidak professor, tidak ada sebenarnya apa yang di panggil sejuk itu.

(Semua didalam dewan kuliah terdiam)

Pelajar: Professor, kita boleh ada banyak haba kepanasan, panas yang teramat sangat, yang sedikit atau pun tiada kepanasan. Sebenarnya kita tiada apa yang dipanggil sejuk. Kita boleh mencapai 458 darjah dibawah takat beku tetapi kita tidak boleh pergi rendah daripada itu. Sebenarnya tiada apa yang dipanggil sejuk. Kepanasan itu adalah tenaga, sejuk bukanlah lawan kepada panas, hanya ketiadaan panas itu sendiri.

(Dewan kuliah menjadi sunyi sepi)

Pelajar: Bagaimana pula dengan kegelapan? Adakah wujud apa yang dipanggil gelap itu?

Professor: Apalah malam jika tiada kegelapan?

Pelajar: Sekali lagi professor silap. Kegelapan hanyalah ketiadaan sesuatu. Kita boleh ada cahaya yang malap, cahaya normal, cahaya terang, cahaya berkilau… tetapi jika kita tiada cahaya, itu yang dipanggil kegelapan. Realitinya "gelap" itu tidak wujud. Kita tidak boleh membuatkan gelap itu menjadi semakin bertambah gelap bukan?

Prof: Jadi apa sebenar yang kamu ingin sampaikan disini?

Pelajar: Apa yang saya ingin nyatakan adalah, falsafah professor itu salah.

Prof: Salah? Bolehkah kamu jelaskannya?

Pelajar: Profesor membuat perhitungan menggunakan konsep yang berlawan, antara hidup dan mati, Tuhan yang baik dan tidak. Professor melihat konsep ketuhanan itu pada suatu yang nyata, sesuatu yang boleh kita ukur. Professor, sains masih tidak boleh menjelaskan dari mana datangya "ruh atau nyawa" dan apakah "minda" atau "fikiran" itu sendiri. Sains menggunakan elektrik dan magnetism tetapi ianya suatu yang tidak kelihatan dan nyata, malah kita masih tidak memahaminya secara keseluruhan. Untuk melihat mati itu sebagai lawan kepada kepada hidup adalah sesuatu yang tidak tepat kerana sebenarnya mati tidak wujud sebagai suatu bentuk yang nyata. Mati itu bukan lawan kepada hidup, mati hanyalah ketiadaan apa yang memberi kehidupan itu sendiri iaitu nyawa.

Sekarang beritahu saya professor, adakah kamu mengajar bahawa manusia asalnya dari monyet?

Prof: Jika kamu rujuk kepada proses evolusi semulajadi, ya.

Pelajar: Pernahkah professor melihat evolusi itu sendiri?

(Professor menggeleng kepala dan tersenyum kerana mula merasakan perbincangan ini semakin hebat)

Pelajar: Disebabkan tiada siapa pernah melihat proses evolusi itu sendiri sedang berjalan dan tidak boleh membuktikan yang ianya adalah suatu proses yang berlaku secara berterusan, adakah professor mengajar pendapat professor sahaja? Adakah professor saintis atau penceramah?

(Dewan kuliah menjadi gempar)

Pelajar: Ada tak sesiapa didalam dewan ini pernah melihat otak professor?

(Pelajar lain tertawa)

Pelajar: Ada tak sesiapa yang perasan akan otak professor itu? Rasainya, menghidunya? Saya pasti tiada siapa yang pernah berbuat demikian… jadi berdasarkan kepada pemerhatian, pada kajian, pada suatu yang boleh didemonstrasikan, sains menyatakan yang otak professor tidak wujud. Maaf saya katakan, bagaimana kami semua boleh percayakan kuliah2 professor selama ini?

(Seluruh dewan menjadi senyap.. Professor merenung lama kepada pelajar tersebut)

Prof: Saya rasa kamu semua hanya perlu percayakan kepadanya.

Pelajar: Itulah dia professor, hubungan antara manusia dan Tuhan adalah kepercayaan dan keimanannya dan itulah yang membuatkan kita dan seluruh alam ini hidup dan berfungsi sepertinya.

* Cerita ini saya dapat dari rakan dan ianya didalam bahasa English, saya terjemahkan sebaik mungkin untuk bacaan dan renungan rakan2. Dari email tersebut ia menyatakan ini adalah cerita benar dan pelajar tersebut adalah Muhammad Ali Jinnah, bapa Pakistan.


Dah baca? bagus....

Ya Allah...satu bende yang saya selalu doa....jika Allah ingin mematikan kita...matikan kita dalam keadaanIslam dan beriman kepadaNya....sebab kita x tau ape takdir kite...Bertawakkal lah pada Allah....Berlindunglah padaNya...

Kita sebagai hamba Allah memang tidak boleh berfikir hanya menggunakan logik akal fikiran....
Sebab semua orang percaya akan kewujudan roh dan nyawa,bukan? (misalnya) jika fikir logik sahaja memang kita akn fikir benda nie x wujud  Nauzubillahhiminzalik....

Ok, kat sini nak cerita sikit....baru2 nie ada tgk rancangan My Ghost Stories di channel bio...

Ada suatu kisah dimana ada dua orang sahabat yang sangat rapat.Baiklah saya namakan Mike dan John (bkn nama sebenar) . Tiba2 John meninggal...Tak lame selepas kematian John...Mike telah menerima satu panggilan telefon drpd sahabatnya (John) walaupun dah mati....



Ape yang didengarnya dalam telefonnya sangat mengejutkan....John memintanya supaya menyelamatkannya...John menjerit2 seakan2 dia sedang diseksa...dan Mike berkata dia terdengar seakan akan bunyi haba api yang menjulang dan sangat panas dr dlam telefon tue....

seakan akan ada orang yang menariknya untuk diseksa....dan kawannya menjerit jerit meminta pertolongannya....

Dan bagi saya sebagai orang Islam, saya yakin itu adalah salah satu azab Allah SWT janjikan kpd orang kafir... Nauzubillah....Bagi saya mngkin cerita ni betul atau cerita ni sengaja dibuat2 oleh pihak rancangan tue untuk meningkatkn rating tontonan....namun bagi saya...kalo betol apa yang diceritakan dlm rancangan tue..saya tetap akan percaya bahawa itulah azab yang Allah turunkan di alm kubur nanti....

Ya Allah,Ya tuhanku lindungilah kami dr azab kuburMu....amin...

Konklusinya di sini walaupun kita x nampak alam roh tue...tp kita tau kewujudannya....

Walaupun kita x nampak Allah SWT....namun Dia sentiasa ada memerhatikan kita...

                 هُوَ الْأَوَّلُ وَالْآخِرُ وَالظَّاهِرُ وَالْبَاطِنُ وَهُوَ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ

Maksudnya:Dia lah Yang Awal dan Yang Akhir; dan Yang Zahir serta Yang Batin; dan Dia lah Yang Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.

(Surah AL Hadiid,Ayat 3)

Baiklah cube lihat   tanda2 kebesaran Allah SWT melalui ciptaanNya...

Otak....

Salah satu ciptaan Allah SWT yang sangat mengagumkan.....!

Otak berfungsi sebagai pengawalan keseluruhan fungsi badan....Otak juga berupaya menyimpan berjuta2 maklumat....Tapi kalau kita belah otak kita...apa yang kita nampak? hanya seketul daging sahaja...x nampak ape2 maklumat atau kertas yang blh menyimpan maklumat pon kan? Begitulah jua Allah SWT Tuhan sekalian alam....Kta memang x nampak Allah SWT....Tapi kita tahu Dia ada ,mengatur segalanya!

Dan di situlah keimanan kita dinilai dan diuji olehNya....Subhanallah....!

Mari kita cuba fikirkan.....bagaimana buah-buahan boleh mempunyai rasa yang berbeza? Kalau buah itu manis....adakah gula telah dimasukkan ke dalam buah itu sebelum membesar? Subhanallah....Maha Suci Allah yang menjadikan segalanya....buah-buahan ada rasa masam.manis,pahit,tawar....dan bagaimana itu terjadi? Hanya Allah yang lebih mengetahui....MasyaAllah....dan kita? hanya tahu makan jer...hehehe

Dan ingatlah wahai blogger2 sekalian.....! kita tahu ada sesetengah blog yang menghina Allah dan agama Islam....Ingatlah bahawasanya Allah tidak rugi walau sedikit pun...! Nah! tunggulah balasan dari Allah yang amat pedih! Nauzubillah.....


p/s : Rancangan Tanah Kubur sangat elok ditonton untu menimbulkn rasa keinsafan....InsyaAllah! (Channel 106 Astro Oasis) :)